Syirkah : Pengertian, Dalil, Jenis, Rukun dan Syaratnya

Syirkah : Pengertian, Dalil, Jenis, Rukun dan Syaratnya – Apakah itu Syirkah dan syarat hukumnya?, Pada kesempatan ini Seputarpengetahuan.co.id akan membahasnya dan tentunya tentang hal lain yang juga melingkupinya.Mari kita simak bersama pembahasannya pada artikel di bawah ini untuk lebih dapat memahaminya.


Syirkah : Pengertian, Dalil, Jenis, Rukun dan Syaratnya


Syirkah menurut bahasa berarti ikhthilath  atau berbaur. Atau mencampurkan dua bagian atau lebih hingga tidak dapat dibedakan lagi antara bagian yang satu dengan bagian yang lainnya.

Sedangkan syirkah menurut istilah merupakan suatu perserikatan yang terdiri dari dua orang atau lebih yang di dorong oleh kesadaran untuk memperoleh keuntungan. Arti lain dari syirkah merupakan suatu kerja sama yang dilakukan oleh dua orang atau lebih dalam suatu usaha yang mana keuntungan dan kerugiannya ditanggung bersama.


Dasar Hukum Syirkah


  • Al-Qur’an

Syirkah merupakan salah satu pelaksanaan tolong menolong atau berbuat kebaikan antar sesama. Di dalam Al-Qur’an telah banyak dijelaskan bahwa tolong menolonglah kalian dalam hal kebaikan.

Dijelaskan dalam Al-Qur’an surat Al-Maidah ayat 2

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُحِلُّوا شَعَائِرَ اللَّهِ وَلَا الشَّهْرَ الْحَرَامَ وَلَا الْهَدْيَ وَلَا الْقَلَائِدَ وَلَا آمِّينَ الْبَيْتَ الْحَرَامَ يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِنْ رَبِّهِمْ وَرِضْوَانًا ۚ وَإِذَا حَلَلْتُمْ فَاصْطَادُوا ۚ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ أَنْ صَدُّوكُمْ عَنِ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ أَنْ تَعْتَدُوا ۘ وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar syiar-syiar Allah, dan jangan melanggar kehormatan bulan-bulan haram, jangan (mengganggu) binatang-binatang had-ya, dan binatang-binatang qalaa-id, dan jangan (pula) mengganggu orang-orang yang mengunjungi Baitullah sedang mereka mencari karunia dan keredhaan dari Rabbnya dan apabila kamu telah menyelesaikan ibadah haji, maka bolehlah berburu. Dan janganlah sekali-kali kebencian(mu) kepada sesuatu kaum karena mereka menghalang-halangi kamu dari Masjidil Haram, mendorong kamu berbuat aniaya (kepada mereka). Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya”. (QS. 5:2)

  • Hadits

Adapun hukum dasar syirkah adalah mubah (boleh) berdasarkan dalil hadits Nabi Muhammad Saw yang berupa taqrir atau pengakuan Beliau terhadap syirkah. Saat beliau diutus menjadi seorang nabi, orang-orang pada saat itu telah melakukan kegiatan bermuamalah dengan cara bersyirkah dan Nabi Muhammda Saw membenarkannya. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad Saw yang dituturkan Abu Hurairah r.a.

Baca Juga:  √ Pengertian Karangan Narasi, Ciri, Jenis dan Contohnya (Lengkap)

Allah SWT berfirman: Aku adalah pihak ketiga dari dua pihak yang ber-syirkah selama salah satunya tidak mengkhianati yang lainnya. Kalau salah satunya berkhianat, Aku keluar dari keduanya. (HR Abu Dawud, al-Baihaqi, dan ad-Daruquthni).


Jenis Syirkah dan Contohnya

Secara umum jenis syirkah terdiri dari lima, yakni syirkah ‘Inan, abdan, mufawwadah, wujuh, dan syirkah mudharabah. Adapaun penjelasannya adalah sebagai berikut:

  • Syirkah ‘Inan

Syirkah ‘Inan merupakan syirkah yang dilakukan antara dua pihak  atau lebih, dimana masing-masing memberikan kontribusi berupa kerja (amal) dan modal (maal). Adapun hukum dari syirkah ‘Inan sendiri adalah mubah. Hal tersebut berdasarkan dalil sunnah dan ijma’ sahabat.

    • Contoh Syirkah ‘Inan

Bakti dan azkiya merupakan sarjana lulusan bisnis ekonomi. Kemudian mereka berdua sepakat untuk menjalankan bisnis rumah makan, kemudian keduanya masing – masing memberikan kontribusi sebesar 80 juta rupiah. Bakti dan azkiya sama sama bekerja dalaam syirkah tersebut.

Dalam Syirkah ‘Inan modalnya harus berupa uang. Selain itu, barang-barang seperti rumah atau kendaraan yang menjadi fasilitas tidak boleh dijadikan modal, kecuali apabila barang-barang tersebut dihitung nilainya pada saat akad.

Untuk keuntungan didasarkan pada kesepakatan yang telah dilakukan sebelumnya dan kerugian ditanggung oleh masing-masing syarik atau mitra usaha berdasarkan porsi modal. Apabila masing-masing modalnya 50%, maka masing-masing harus menanggung kerugian sebesar 50%.

  • Syirkah ‘Abdan (‘Amal)

Syirkah ‘Abdan merupakan syirkah antara dua belah pihak atau lebih yang masing-masing hanya memberikan kontribusi kerja atau amal, tanpa memberikan kontribusi modal.

    • Contoh Syirkah ‘Abdan

Riyan dan Lihah sama-sama menjadi seorang nelayan dan bersepakat untuk melaut bersama-sama guna mencari ikan. Lihah dan Riyan juga sepakat jika nanti memperoleh ikan akan dijual dan hasilnya akan dibagi dengan ketentuan sebagai berikut: Riyan mendapatkan sebanyak 70% dan Lihah mendapatkan sebanyak 30%.

Syikah ‘abdan tidak harus dilakukan berdasarkan pekerjaan yang sama. Akan tetapi  juga dapat dilakukan oleh pekerjaan yang berbeda, namun perlu diketahui pula pekerjaan yang dilakukan itu merupakan suatu pekerjaan yang halal bukan pekerjaan yang haram.

Untuk Keuntungan yang diperoleh dari syirkah ini dibagi sesuai dengan kesepakatan bersama yang telah ditentukan sebelumnya, dan porsinya boleh sama atau tidak sama di antara syarik (mitra usaha).

  • Syirkah Wujuh

Syirkah wujuh adalah syirkah dua belah pihak yang sama sama memberikan kontribusi kerja atau amal dan pihak ketiga yang memberikan kontribusi modal atau mal. Pada hakikatnya syirkah wujuh merupakan bagian dari syirkah ‘abdan.

    • Contoh Syirkah Wujuh

Ahmad dan Dika merupakan kedua tokoh yang dipercaya oleh para pedagang. Ahmad dan Dika bersyirkah wujuh dengan cara membeli barang dari seorang pedagang secara kredit. Kemudian Ahmad dan Dika membuat sebuah kesepakatan bahwa masing-masing memiliki 50% dari barang yang dibeli.

Baca Juga:  Seni Teater : Pengertian, Sejarah, Jenis, Ciri dan Fungsinya

Kemudian Ahmad dan Dika menjual barang tersebut dan hasil atau keuntungannya dibagi menjadi dua. Sementara harga pokoknya dikembalikan kepada pedagang.

  • Syirkah Mufawadhah

Syirkah Mufawadhah merupakan syirkah antara dua pihak atau lebih yang menggabungkan semua jenis syirkah yang ada. Syirkah jenis mufawwadhah ini boleh di praktikkan karena pada setiap jenis syirkah diatas sah dan boleh di campur atau gabung menjadi satu.

Keuntungan syirkah jenis muwaffadhah ini tergantung pada kesepakatan yang telah ditentukan, sedangkan untuk kerugiannya ditanggung sesuai dengan jenisnya.

  • Syirkah Mudharabah

Syirkah mudharabah merupakan syirkah antara dua pihak atau lebih dimana satu pihak memberikan konstribusi kerja (‘amal), sedangkan pihak lain memberikan konstribusi modal (mal).


Rukun Syirkah

Secara garis besar, ada tiga rukun syirkah:

  • Kedua belah pihak yang akan berakad (‘aqidani). Persyaratan orang yang akan melakukan akad adalah harus memiliki kecakapan (ahliyah) dan melakukan tasharruf (pengelolaan harta).
  • Objek akad yang disebut juga ma’qud ‘alaihi mencakup pekerjaan ataupun modal. Adapun persyaratan pekerjaan atau benda yang boleh dikelola didalam syirkah harus halal dan diperbolehkan didalam agama dan pengelolaannya juga dapat diwakilkan.
  • Akad atau bisa disebut juga dengan istilah shigat. Adapun syarat sah akad harus berupa tasharruf, yaitu harus adanya aktivitas yang berupa pengelolaan.

Syirkah : Pengertian, Dalil, Jenis, Rukun dan Syaratnya


Syarat Syirkah

Syarat Syirkah terbagi menjadi tiga yaitu:

  • Syarat lafadz, Kalimat akad hendaklah mengandung arti izin untuk menjalankan barang perserikatan. Misalnya, salah satu pihak diantara keduanya berkata: “kita berserikat untuk barang yang ini, dan saya izinkan kau menjalankannya dengan jalan jual beli dan lain-lain” jawab pihak lainnya, “ saya seperti yang engkau katakan tersebut”.
  • Syarat untuk menjadi anggota perserikatan adalah: Berakal, Baligh dan Merdeka.
  • Syarat dari modal perkongsian:Modal hendaknya berupa uang ( emas atau perak) ataupun barang yang dapat ditimbang atau ditakar. Contohnya: beras, gula dll.
    Kedua barang itu hendaknya dicampurkan sebelum akad sehingga kedua barang tidak bisa dibedakan lagi.

Perbedaan Syirkah dan Mudharabah

Di dalam syirkah semua harus memiliki kontribusi yang sama di dalam usaha, sedangkan di dalam mudharabah terdapat pemilik modal dan pengelola modal saja.

Modal di dalam syirkah berwujud barang/ benda, sedangkan di dalam mudharabah diharuskan berupa uang.
Kerugian di dalam syirkah ditanggung bersama, sedangkan dalam mudharabah kerugian ditanggung oleh pemilik modal.

Demikianlah ulasan dari Seputarpengetahuan.co.id tentang Syirkah : Pengertian, Dalil, Jenis, Rukun dan Syaratnya, semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian. Terimakasih telah berkunjung dan jangan lupa untuk membaca artikel lainnya