Financial Distress : Pengertian Menurut Para Ahli, Penyebab, Jenis, Kategori Dan Cara Mengatasinya

Financial Distress : Pengertian Menurut Para Ahli, Penyebab, Jenis, Kategori Dan Cara Mengatasinya – Apakah yang di maksud dengan Financial Distress dan apa penyebabnya?, Pada kesempatan ini Seputarpengetahuan.co.id akan membahasnya dan tentunya tentang hal lain yang juga melingkupinya.Mari kita simak bersama pembahasannya pada artikel di bawah ini untuk lebih dapat memahaminya


Financial Distress : Pengertian Menurut Para Ahli, Penyebab, Jenis, Kategori Dan Cara Mengatasinya


Istilah Financial distress merujuk pada kondisi keuangan sebuah perusahaan yang menurun sebelum terjadinya kebangkrutan atau likuidasi. Sebuah perusahaan dapat dikatakan mengalami kondisi ini, apabila perusahaan tersebut menunjukkan angka negatif pada laporan laba bersih, laba operasi serta nilai buku ekuitasnya. Mungkin juga, perusahaan tersebut akan melakukan merger atau difusi, yaitu penggabungan dua perusahaan yang kemudian hanya mempertahankan salah satunya.

Financial distress merupakan keadaan tidak sehat dari kondisi keuangan perusahaan sebelum menjadi masalah, krisis, atau kebangkrutan.Kesulitan keuangan ini terjadi ketika perusahaan gagal atau tidak dapat memenuhi kewajiban debitur karena kekurangan atau kekurangan dana untuk melanjutkan atau melanjutkan bisnisnya.

Tanda-tanda perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan termasuk keterlambatan pengiriman, kualitas produk yang buruk, dan keterlambatan pembayaran tagihan bank.


Pengertian Financial Distress Menurut Para Ahli


  • Brigham dan Daves

Kesulitan keuangan dimulai ketika perusahaan gagal memenuhi jadwal pembayaran atau ketika proyeksi arus kas memprediksi bahwa perusahaan akan segera gagal memenuhi kewajiban mereka.

  • Menurut Platt dan platt

Kesulitan keuangan adalah tahapan dari kondisi keuangan perusahaan yang berkurang yang terjadi sebelum kebangkrutan atau likuidasi.

  • Menurut Gamayuni

Financial distress adalah keadaan masalah keuangan atau likuiditas yang mungkin merupakan awal dari kebangkrutan.

  • Menurut Darsono dan Asari

Kesulitan keuangan atau kesulitan keuangan dapat ditafsirkan sebagai ketidakmampuan perusahaan untuk membayar kewajiban keuangannya pada tanggal yang menyebabkan perusahaan bangkrut.

  • Kahiya dan Theodosiu

Kesulitan keuangan dari perusahaan bisnis yang mengalami kesulitan keuangan mengalami pertumbuhan, profitabilitas, penurunan aset tetap, dan peningkatan tingkat persediaan dibandingkan dengan perusahaan sehat.


Penyebab Financial Distress

Menurut Brigham dan Daves (2003), fenomena financial distress sendiri sering terjadi karena beberapa alasan. Di antaranya adalah, sering terjadinya serangkaian kesalahan, pengambilan keputusan yang kurang tepat oleh manajer, dan kelemahan kelemahan yang saling berhubungan yang dapat menyumbang secara langsung maupun tidak langsung kepada manajemen serta tidak adanya atau kurangnya upaya mengawasi kondisi keuangan sehingga penggunaan uang tidak sesuai dengan keperluan.

Penyebab Financial Distress diantaranya adalah :

  • Struktur modal kecil
    • Kurangnya modal untuk membeli barang modal dan peralatan.
    • Kurangnya modal untuk memanfaatkan barang inventaris yang dijual dengan jumlah diskon atau jenis diskon lainnya.
  • Penggunaan alat dan metode bisnis lama
    • Kegagalan implementasi manajemen persediaan.
    • Anda tidak memiliki kendali atas kredit Anda.
    • Catatan akuntansi yang tidak memadai.
  • Kurangnya rencana bisnis
    • Tidak dapat mendeteksi dan memahami perubahan di pasar.
    • Saya tidak dapat memahami perubahan dalam situasi ekonomi.
    • Jangan merencanakan keadaan darurat atau situasi yang tidak terduga.
    • Tidak dapat memprediksi dan merencanakan kebutuhan keuangan.
  • Kualifikasi individu
    • Kurangnya pengetahuan bisnis.
    • Saya tidak ingin bekerja keras.
    • Saya tidak ingin mendelegasikan tugas dan wewenang.
    • Tidak dapat menjaga hubungan baik dengan konsumen.

Jenis-Jenis Financial Distress


  • Kegagalan keuangan. Ini adalah keadaan pendapatan perusahaan yang tidak dapat menutupi total biaya perusahaan, termasuk biaya modal.

  • Standar bisnis, yaitu keadaan perusahaan yang menangguhkan aktivitas bisnisnya untuk mengurangi (karena) hilangnya kreditor.
  • Kebangkrutan teknis adalah kondisi perusahaan yang tidak dapat memenuhi kewajiban pembayarannya.
  • Kebangkrutan Kebangkrutan adalah suatu kondisi dari nilai tercatat dari total kewajiban yang melebihi nilai pasar dari aset perusahaan.
  • Kebangkrutan legal adalah keadaan perusahaan yang dikatakan bangkrut secara hukum.

Kategori Financial Distress


  • Kategori A dari kesulitan keuangan (sangat tinggi dan sangat berbahaya)

Dalam kategori ini, selain perusahaan yang telah menyatakan pailit atau pailit, Anda juga dapat melaporkan bahwa perusahaan pailit (pailit) kepada pihak terkait, seperti pengadilan, dan menyerahkan berbagai masalah yang ditangani orang luar.

  • Kategori B dari kesulitan keuangan (mahal dan dianggap berbahaya)

Dalam kategori ini, perusahaan harus mempertimbangkan solusi realistis yang berbeda untuk menyimpan berbagai aset yang mereka miliki, seperti sumber aset untuk dijual dan dipelihara.Termasuk memikirkan berbagai implikasi dari keputusan merger dan akuisisi yang diambil.

Salah satu implikasi perusahaan dalam posisi ini adalah bahwa perusahaan tersebut mulai memecat (berakhirnya pekerjaan) dan pensiun dini beberapa karyawan yang sekali lagi dianggap mustahil untuk dipertahankan. adalah.

  • Kategori C dari kesulitan keuangan (diyakini mampu menyelamatkan diri)

Dalam kategori ini, perusahaan perlu menemukan kembali berbagai kebijakan dan konsep manajemen yang sebelumnya diterapkan.

Jika sesuai, pekerjakan profesional baru dengan kemampuan untuk ditempatkan di posisi strategis yang bertanggung jawab untuk mengelola dan memperbaiki perusahaan, termasuk tujuan untuk meningkatkan profitabilitas.

  • Kategori D dari kesulitan keuangan (rendah)

Dalam kategori ini, perusahaan dianggap hanya mengalami perubahan keuangan sementara yang disebabkan oleh berbagai kondisi eksternal dan internal, seperti kelahiran dan keputusan yang tidak tepat.


Metode Mengatasi Financial Distress


  • Restrukturisasi Hutang

Restrukturisasi hutang ialah pembayaran hutang dengan syarat yang lebih ringan dibandingkan pembayaran hutang sebelum-sebelumnya berdasarkan konsesi dari kreditur. Tujuannya adalah untuk memberikan tenggang waktu pada debitur untuk menyesuaikan dan memperbaiki kondisi keuangannya.

  • Menjual Beberapa Aset

Ketika mengalami financial distress, sebuah perusahaan tentu akan membutuhkan dana untuk menutup biaya tertentu. Hal ini dapat dilakukan dengan menjual beberapa aset perusahaan. Tentunya, sebelum mengambil langkah untuk menjual aset tersebut, perlu pertimbangan yang matang dan dengan memikirkan resiko jangka panjangnya.

  • Reorganisasi Perusahaan

Cara lain yang dapat ditempuh untuk menangani financial distress adalah dengan melakukan perombakan pada perusahaan tersebut. Sebab, bagaimana pun juga kinerja perusahaan bergantung pada individu-individu yang bekerja di dalamnya. Hal ini bisa diatasi dengan merekrut orang-orang profesional. Lewat perekrutan ini, diharapkan kondisi keuangan perusahaan dapat terselamatkan, bahkan sebelum mengalami kebangkrutan.

  • Merger Perusahaan

Tidak sembarang perusahaan dapat Anda jadikan rekan merger. Pastikan bahwa perusahaan tersebut memiliki kondisi keuangan yang sehat dan arus kas yang baik. Lewat langkah yang satu ini, keuangan perusahaan Anda akan sedikit terbantu dan terhindar dari kebangkrutan.

Demikianlah ulasan dari Seputarpengetahuan.co.id tentangĀ Financial Distress : Pengertian Menurut Para Ahli, Penyebab, Jenis, Kategori Dan Cara Mengatasinya , semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian. Terimakasih telah berkunjung dan jangan lupa untuk membaca artikel lainnya.