Perbedaan Kitab dan Suhuf : Pengertian, Jenis dan Penjelasannya

Perbedaan Kitab dan Suhuf : Pengertian, Jenis dan Penjelasannya – Apakah itu kitab dan suhuf ?,Pada kesempatan ini Seputarpengetahuan.co.id akan membahasnya dan tentunya hal-hal lain yang juga melingkupinya.Mari kita simak bersama pembahasannya pada artikel di bawah ini untuk lebih dapat memahaminya.


Perbedaan Kitab dan Suhuf : Pengertian, Jenis dan Penjelasannya


Wahyu Allah yang diterima oleh para Rasul dalam perkembangannya, ada yang dibukukan berbentuk kitab dan ada pula yang tidak dibukukan atau berbentuk seperti suhuf, yakni lembaran-lembaran yang terpisah.

Namun, keduanya sama berisikan firman Allah yang diberikan kepada para Nabi dan Rasul.

Suhuf : Wahyu Allah SWT yang disampaikan kepada para Rasul, akan tetapi masih berupa lembaran-lembaran yang terpisah.

Kitab : Wahyu Allah SWT yang disampaikan kepada para Rasul yang telah berbentuk buku/kitab. Isinya kebih lengkap dibanding dengan isi suhuf.

Keterangan yang menyatakan bahwa Suhuf itu memang benar adanya adalah Firman Allah SWT sebagai berikut :

“Sesungguhnya ini terdapat dalam kitab-kitab yang dahulu, (yang) kitab-kitab Ibrahim dan Musa.” (QS Al-A’la/87:18-19)

Dibawah ini adalah penjelasan mengenai pengertian kitab dan juga jenis kitab serta penjelasannya:


Pengertian Kitab

Kitab Allah merupakan sebuah kumpulan-kumpulan yang telah diturunkan kepada para Nabi dan Rasul. Adapun kitab Allah SWT yang telah diturunkan kepada para Nabi dan Rasulnya diantaranya adalah sebagai berikut:


Jenis – Jenis Kitab

Ada 4 jenis kitab yang telah Allah turunkan kepada para Nabi dan Rasulnya, diantaranya adalah sebagai berikut:


  • Kitab Taurat

Kitab Taurat adalah salah satu kitab Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Musa as. Kitab ini diturunkan dengan tujuan agar dapat dijadikan sebagai bimbingan dan petunjuk bagi Bani Israil.

Kata Taurat berasal dari bahasa “Ibrani” yaitu Thora yang berarti intruksi. Sebagaimana dalam Al-Qur’an surat Al-Isra’ ayat 17:

وَكَمْ أَهْلَكْنَا مِنَ ٱلْقُرُونِ مِنۢ بَعْدِ نُوحٍ ۗ وَكَفَىٰ بِرَبِّكَ بِذُنُوبِ عِبَادِهِۦ خَبِيرًۢا بَصِيرًا

Baca Juga:  Fungsi Bakal Buah : Pengertian Bakal Buah dan Fungsi Bagian Bunga

Artinya: “Dan berapa banyaknya kaum sesudah Nuh telah Kami binasakan. Dan cukuplah Tuhanmu Maha Mengetahui lagi Maha Melihat dosa hamba-hamba-Nya.”

Dalam kitab Taurat terdapat 10 pokok ajaran yang berisi tentang keyakinan dan kebaktian. Dintara 10 isi pokok tersebut diantaranya adalah sebagai berikut:

    1. Jangan berdusta
    2. Jangan membunuh
    3. Jangan berbuat cabul
    4. Jangan mencuri
    5. Hormati ibu bapakmu
    6. Sebutkan nama Allah dengan penuh hormat
    7. Sembahlah hanya kepada Allah
    8. Jangan ambil barang orang lain.

  • Kitab Zabur

Kitab Zabur adalah kitab Allah yang diturunkan kepada Nabi Daud as. Zabur sendiri berasal dari bahasa arab yang dikenal dengan sebutan mazmur jamak dari lafad mazamir.

Sebagaimana Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an surat Al-Isra ayat 55

وَرَبُّكَ اَعْلَمُ بِمَنْ فِى السَّمٰوٰتِ وَا لْاَ رْضِ ۗ وَلَقَدْ فَضَّلْنَا بَعْضَ النَّبِيّٖنَ عَلٰى بَعْضٍ وَّاٰتَيْنَا دَاوٗدَ زَبُوْرًا

Artinya: “Dan Tuhan kamu lebih mengetahui siapa yang ada di langit dan dibumi. Sungguh kami telah memberikan kelebihan kepada para Nabi atas sebagaian yang lain, kemudian kami turunkan Kitab Zabur kepada Nabi Daud As.”

Adapun kitab Zabur diturunkan sebagai:

    • Petunjuk jalan yang lurus untuk kaum Nabi Daud As.
    • Sebagai berita gembira bahwa bumi ini diwariskan kepada hamba Allah SWT yang sholeh (beriman).
    • Untuk memberi peringatan agar manusia tidak ada alasan dalam mengingkari adanya Allah SWT.

  • Kitab Injil

Kitab Injil adalah kitab Allah SWT yang diturunkan kepada nabi Isa .As. Adapun inti ajaran dari kitab injil ini adalah

    • Ajakan kepada umat nabi Isa. As agar dapat hidup dengan zuhud.
    • Untuk dapat dijadikan pedoman, dan
    • Supaya dapat meluruskan pandangan orang-orang yahudi yang memiliki sifat materialistis.

Namun ada yang perlu kalian ketahui bahwasanya kitab Injil yang diturunkan Allah kepada Nabi Isa. As dengan kitab Injil zaman sekarang berbeda.

Pada zaman dahulu seorang kristen yang bernama Matius yang merupakan pengikut Nabi Isa.As, telah memasukkan karangannya ke dalam kitab injil.

Sehingga mereka menamakan kitab Injil menurut dengan pengarangnya, diantara nama kitabnya adalah Injil Marcion, Injil Mathias, Injil Ibrani dan lain sebagainya.


  • Kitab Suci Al-Qur’an

Al-Qur’an merupakan firman Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Muhammad Saw secara berangsur-angsur, melalui malaikat Jibril sebagai Mukjizat.

Baca Juga:  √ 10 Tips Sukses Menghadapi Ujian Nasional (UN)

Al-Qur’an diturunkan kepada umat nabi Muhammad sebagai petunjuk dan pedoman hidup. Sebagaimana Allah SWT berfirman dalam Q.S Al-Hijr ayat 9:

اِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَاِ نَّا لَهٗ لَحٰـفِظُوْنَ

Artinya: “Sesungguhnya kami telah menurunkan Al-Qur’an dan kami pula yang menjaganya”.

Sebenarnya jika kita membahas megenai kitab suci Al-Qur’an ini kita tidak dapat membahasnya disini karena begitu luasnya pembahasan mengenai kitab suci Al-Qur’an ini. Sehingga disini dibahas secara singkat saja.
Suhuf

Dibawah ini adalah penjelasan mengenai pengertian suhuf dan juga perbedaan nya dengan kitab.


Pengertian Suhuf

Suhuf merupakan wahyu dari Allah SWT yang diturunkan kepada para Nabi, tetapi tidak wajib untuk disampaikan kepada umatnya.

Adapun para Nabi yang mendapatkan suhuf diantaranya adalah sebagai berikut:

  • Nabi Musa memiliki 10 suhuf
  • Nabi Adam memiliki 10 suhuf
  • Nabi Ibrahim memiliki 30 suhuf
  • Nabi Idris memiliki 30 suhuf
  • Nabi Syits memiliki 60 suhuf

Kesimpulan: Jadi jika digabungkan ada 140 suhuf yang Allah SWT turunkan kepada para Nabi.

Sebagaimana dalam Q.S Al-A’la ayat 19

صُحُفِ اِبْرٰهِيْمَ وَمُوْسٰى

Artinya: “Suhuf merupakan kitab-kitab Nabi Ibrahim dan Nabi Musa”.

Perbedaan Kitab dan Suhuf : Pengertian, Jenis dan Penjelasannya


Perbedaan Kitab dan Suhuf

Di dalam Al-Qur’an, istilah kitab sudah dijelaskan sebanyak kurang lebih 198, sedangkan untuk suhuf dijelaskan kurang lebih 6 kali.

Adapun perbedaan dan persamaan dari kitab dan suhuf diantaranya adalah sebagai berikut:

  • Suhuf tidak dibukukan, sedangkan Al-Qur’an dibukukan.
  • Isi kitab lebih lengkap, sedangkan suhuf kurang lengkap.
  • Suhuf tidak wajib disampaikan kepada umat, sedangkan kitab wajib disampaikan kepada umat.

Demikianlah ulasan dari Seputarpengetahuan.co.id tentang Perbedaan Kitab dan Suhuf, semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian. Terimakasih telah berkunjung dan jangan lupa untuk membaca artikel lainnya.