√ Pengertian Pigmen, Fungsi dan Macam Jenisnya (Lengkap)

Pengertian Pigmen, Fungsi dan Macam Jenisnya (Lengkap) – Pada kesempatan ini Seputar Pengetahuan akan membahas tentang Pigmen. Yang mana dalam pembahasan kali ini menjelaskan pengertian pigmen, fungsi dan macamnya dengan secara singkat dan jelas untuk lebih detailnya simak Artikel berikut ini.

Pengertian Pigmen, Fungsi dan Macam Jenisnya (Lengkap)

Menurut Wikipedia, Pigmen atau zat warna adalah zat yang mengubah warna cahaya tampak sebagai akibat proses absorpsi selektif terhadap panjang gelombang pada kisaran tertentu. Warna pada tanaman disebabkan oleh pigmen yang dikandungnya pada tilakoid yang terdapat di dalam stroma.

Macam Pigmen

Pigmen dalam daun dibagi menjadi tiga yaitu

  1. Klorofil
  2. Karotenoid
  3. Antosianin

Klorofil dibedakan menjadi 2 yaitu klorofil a dan klorofil b. begitu pula dengan karotenoid, karotenoid dibedakan menjadi xantofil dan karoten.

Pembagian tersebut pada akhirnya menunjukkan bahwa pada umumnya macam pigmen ada 3 macam. Di alam, terdapat pigmen alami dalam berbagai jenis warna, mulai dari merah, kuning, hijau dan sebagainya. Setiap pigmen memiliki peran dan fungsi masing-masing.

Fungsi Pigmen

Pigmen-pigmen tersebut memiliki fungsi sebagai berikut :

  1. Klorofil

Klorofil atau yang biasa dikenal dengan zat hijau daun, sama sperti namanya merupakan kandungan yang menyebabkan warna hijau pada tanaman. Pigmen pada membran tilakoid sebagian besar terdiri dari dua jenis klorofil hijau, yaitu klorofil a dan klorofil b (Salisbury dan Ross, 1995).

Klorofil a mampu menyerap spectrum cahaya merah, ungu dan biru dalam proses fotosintesis. Sedangkan klorofil b mampu menyerap cahaya jingga dan biru serta memantulkan cahaya hijau dan kuning dalam proses fotosintesis. Klorofil ini akan menyerap energi dari matahari untuk memfasilitasi berlangsungnya proses fotosintesis pada tumbuhan.

Klorofil tersebut dalam tanaman sama halnya seperti darah pada manusia. Zat ini sangat berperan dalam fungsi metabolisme seperti pertumbuhan dan respirasi (pernapasan) tumbuhan. Komposisi kimia klorofil hamper sama dengan komposisi darah manusia. Bedanya, atom sentral klorofil adalah magnesium sedangkan atom sentral manusia adalah besi.

  1. Anthosianin

Antosianin merupakan pigmen yang dapat memberikan warna biru, ungu, violet, magenta, merah dan orange pada bagian tanaman seperti buah, sayuran, bunga, daun, akar, umbi, legum, dan sereal. Anthosianin ditemukan di vokuola dalam sel tanaman.

Baca Juga:  √ Lidah : Pengertian, Struktur, Fungsi, Papilla dan Prosesnya

Senyawa ini bersifat reaktif, mudah teroksidasi meupun tereduksi, serta ikatan glikosida mudah terhidrolisis. Pigmen ini tidak bersifat toksik dan aman dikonsumsi. Antosianin dapat berfungsi untuk melawan proses oksidasi dalam tubuh, melindungi dari bahaya kerusakan DNA pada tubuh, meningkatkan sistem imun atau kekebalan tubuh dengan cara memproduksi sitokinin dalam jumlah besar.

Antosianin juga mampu mengobati penyakit hipertensi dan disfungsi hati, mampu meningkatkan peran dan fungsi dari saraf kognitif yang terdapat pada otak yang mana berhubungan dengan tingkat kecerdasan, sehingga kecerdasan semakin terasah dan meningkat.

Pengertian Pigmen, Fungsi dan Macam Jenisnya

  1. Karotenoid

Karotenoid dibagi menjadi karoten dan xantofil. Karoten adalah pigmen yang menyebabkan warna oranye. Sedangkan xantofil adalah pigmen yang menyebabkan warna kuning. Karotenoid mampu melindungi tumbuhan terhadap solarisasi dengan  cara menyerap kelebihan energi cahaya dan kemudian dilepas sebagai bahang.

Karotenoid mempunyai aktivitas antioksidan yang sangat tinggi dimana akan memiliki dampak pada meningkatnya sistem imun atau kekebalan tubuh. Karotenoid juga sebagai penghasil provitamin A. Warna merah pada daun acalipa disebabkan karena daun tersebut mengandung pigmen antosianin. Warna merah daun acalipa juga beragam, terdapat warna merah yang pekat serta warna merah yang cerah.

Pengujian pigmen yang dilakukan pada daun acalipa merah menunjukkan bahwa daun acalipa merah mengandung pigmen antosianin serta klorofil b, meskipun warna daunnya tidak berwarna hijau daun acalipa memiliki pigmen klorofil karena sebagian besar tumbuhan termasuk acalipa melakukan fotosintesis untuk kelangsungan hidup tumbuhan tersebut.

Baca Juga:  √ Pengertian Plasenta, Fungsi, Struktur, Bagian & Prosesnya (Lengkap)

Fotosintesis merupakan proses yang mengubah energi cahaya dari matahari menjadi energi kimia untuk tanaman. Mekanisme ini dapat terjadi karena terdapat pigmen klorofil pada tumbuhan yang merupakan molekul makro yang dihasilkan oleh tanaman. Senyawa ini yang berperan dalam proses fotosintesis tumbuhan dengan menyerap dan mengubah tenaga cahaya matahari menjadi tenaga kimia (Kumari, 2012).

Terdapat 3 fungsi utama dari klorofil yaitu

  1. Memanfaatkan energy matahari
  2. Memicu fiksasi CO2 menjadi karbohidrat
  3. Menyediakan dasar energetik bagi ekosistem secara keseluruhan.

Karbohidrat yang dihasilkan fotosintesis melalui proses anabolisme diubah menjadi protein, lemak, asam nukleat, dan molekul organik lainnya.

Berdasarkan hasil praktikum, diperoleh berbagai warna pigmen pada daun acalipa merah, acalipa hijau, acalipa putih. Secara fisik dapat dilihat bahwa daun acalipa merah terdiri dari beberapa warna diantaranya hijau, merah serta putih.

Melalui percobaan yang telah dilakukan diperoleh data bahwa daun acalipa merah mengandung pigmen klorofil serta pigmen antosianin dengan perbandingan 2,52 : 1. Daun acalipa hijau apabila dilihat secara kasat mata terdiri dari 2 warna pokok yaitu warna hijau serta kuning pada tepi daunnya.

Berdasarkan percobaan tidak didapatkan pigmen anthosianin dan kartenoid pada acalipa hijau tetapi mempunyai pigmen klorofil yang kuat yaitu klorofil a dan klorofil b dengan perbandingan 1 : 1,6.

Acalipa putih mempunyai pigmen yang sama dengan acalipa hijau yaitu klorofil a dan klorofil b dengan perbandingan 1 : 1,6. Pigmen-pigmen tersebut dihasilkan setelah daun-daun tersebut digerus dan ditambahkan CaCO3, kemudian ditambahkan larutan aseton sebanyak 2 cc, selanjutnya diberi larutan petrolium 15 cc dan dipisahkan menggunakan corong pemisah.

Demikian penjelasan tentang Pengertian Pigmen, Fungsi dan Macam Jenisnya (Lengkap). Semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan Anda. Terimakasih.