√ Pengertian Reptil, Struktur, Fungsi Tubuh dan Cirinya

Pengertian Reptil, Struktur, Fungsi Tubuh dan Cirinya – Makhluk hidup yang hidup di muka bumi ini memiliki beragam jenis dan habitatnya. Ada yang berada di air, udara, darat adapun yang berada di dalam tanah.

Pengertian Reptil, Struktur, Fungsi Tubuh dan Cirinya

Makhluk hidup yang berada di air pada umumnya berbeda dengan makhluk yang berada di darat begitupun sebaliknya. Tetapi ada pula makhluk yang dapat hidup di dua alam seperti contohnya reptil. Reptil pada jenisnya memiliki kemampuan untuk dapat hidup di dua alam yaitu darat dan air.

Setiap makhluk hidup memiliki bagian-bagian tubuh yang setiap bagian tubuhnya memiliki fungsi dan kegunaanya masing-masing. Seperti yang di jelaskan di atas reptil pun memiliki bagian tubuh yang dapat memberikan kegunaannya masing-masing yang akan di jelaskan sebagai berikut:

Pengertian Reptil

Reptil adalah merupakan suatu organisme yang bertulang belakang atau merupakan organisme vertebrata yang dapat bergerak dengan cara melata dan adapun yang memiliki empat kaki di tubuhnya.

Anatomi tubuh dari reptil ini adalah bersisik sehingga menutupi selutuh bagian tubuhnya. Selain itu hewan ini memiliki darah dingin atau yang disebut poikiloterm. Dengan menurut ahli, reptil adalah merupakan organisme yang dapat bertahan hidup pada jangkauan daerah yang kering pertama kalinya ketika di temukan oleh para ahlinya.

Struktur Tubuh Reptil

Tubuh reptil pada umumnya memiliki sisik yang berguna menutupi seluruh tubuhnya. Di tubuh reptil memiliki kaki-kaki pendek dan juga ekor yang panjang berada di tubuhnya.

Akan tetapi ada pula yang diantaranya tidak memiliki kaki sebagai guna untuk berjalan sehingga mereka berjalan dengan menggeliatkan tubuh dan ekornya secara beriringan. Cara untuk dapat menggerakkannya adalah dengan cara mengerutkan seluruh otot yang berada di antara kedua sisi tulang belakangnya secara bergantian dengan teratur.

Ular adalah merupakan hewan reptil yang tidak memiliki kaki dan menggunakan otot sebagai cara agar mereka dapat berjalan. Mereka juga memiliki senjata atau racun yang mematikan untuk dapat mematikan musuh-musuhnya dan untuk dapat menangkap mangsanya. Alat atau senjata yang dia miliki adalah bisa atau racun dan lilitan dari tubuh yang akan di pertujukan kepada para musuh dan juga mangsanya.

Beberapa contoh dari ular yang dapat menggunakan bisa atau racun sebagai alat untuk dapat melumpuhkan para mangsa dan musuhnya adalah king cobra serta viper dan masih ada lagi.

Dan ketika mereka melihat ada musuh atau mangsanya yang mendekat maka mereka akan memberikan bisanya atau racunnya dengan cara mematuk atau menggigit pada bagian tubuh musuh atau mangsanya serta beberapa dapat menyemburkan bisa atau racun mematikannya.

Baca Juga:  √ Pengertian Ekologi Serta Organisme dan Komunitasnya (Lengkap)

Bisa dari ular memiliki kadar racun yang sangat kuat bahkan di katakana dapat mematikan seekor gajah sekalipun. Cara kerja racun ini tidak butuh waktu lama untuk dapat melumpuhkan mangsanya di karenakan bisa atau racun yang di berikan akan dapat langsung bekerja walau hanya dalam hitungan detik dan dapat langsung menyerang jaringan syaraf pada mangsanya.

Selain ular berbisa ada pula ular yang menggunakan bagian tubuhnya atau lilitan untuk dapat mematikan atau menangkap para musuh dan mangsanya yaitu contohnya adalah ular boa dan phyton.

Kedua jenis ini menggunakan bagian tubuhnya untuk dapat mematikan mangsa dan musuhnya dengan cara melilitkan tubuhnya kepada para korbannya karena tidak memiliki bisa atau racun mematikan seperti cobra atau viper. Tetapi lilitan tubuh ini tidak dapat di remehkan karena kuat dan bahkan dapat meremukkan setiap tubuh dari musuh dan mangsa-mangsanya dan hanya dalam hitungan detik saja.

Pada spesies ular dapat memakan mangsanya walaupun besarnya hingga berukuran lebih dari 2 kali dari ukuran tubuhnya dikarenakan struktur tubuh dari rahang yang terdapat pada ular dapat melebar secara elastis hingga ukuran tertentu. Dan bahkan ada ular yang dapat memakan bulat-bulat anak kuda nil atau sapi yang jelas ukurannya jauh lebih besar dari pada ukuran tubuhnya yang kecil.

Selanjutnya ada kadal yang merupakan jenis reptil yang memiliki kaki serta ekor yang kuat di badannya. Pada kadal memiliki semacam sistem pertahanan diri yang kita sebut dengan sistem autotomi.

Sistem autotomi adalah merupakan suatu sistem pertahanan diri yang dapat di lakukan dengan cara melepaskan bagian yang ada di tubuhnya dan jika mereka merasa terancam oleh musuhnya. Jenis dari kadal yang melakukan cara tersebut itu adalah cicak yang akan melepaskan ekornya ketika sedang mengalami keadaan sulit dan bahaya.

Jenis kadal yang selanjutnya memiliki kemampuan untuk dapat berkamuflase atau mengganti warna tubuhnya sesuai dengan yang ada di sekelilingnya yang berguna untuk dapat mengelabuhi musuh dan mangsanya.

Warna yang di hasilkan tubuhnya di sesuaikan dengan keadaan lingkungan sekitar sehingga tidah akan dapat di lihat dengan jelas ketika di pikir sama hewan tersebut dengan benda yang berada di sekitarnya. Reptil yang dapat melakukan ini adalah bunglon.

Fungsi Tubuh Reptil

Pada tubuh reptil memiliki banyak kegunaan dan fungsinya tersendiri. Reptil pada jenisnya memiliki ekor, kaki, pigmen kulit, sisik dan bisa atau racun. Sisik yang terdapat pada tubuh reptil dapat memiliki kegunaan untuk melindungi tubuhnya saat berada di suhu yang ada di sekitarnya seperti pada keadaan yang benar-benar kering.

Baca Juga:  √ Pengertian Hormon beserta Fungsinya (Pembahasan Lengkap)

Kaki reptil ini memiliki kegunaan untuk dapat berjalan dan pada setiap jari kakinya terdapat kuku-kuku sebagai senjata yang tajam, gunanya adalah menambah kekuatan pada tubuhn reptil ketika mencengkram musuh atau mangsanya.

Pigmen kulit adalah merupakan suatu kemampuan khusus yang hanya di miliki oleh reptil berjenis bunglon yang memliki cara mempertahankan diri dengan mengkamuflase seperti benda yang ada di sekitarnya sehingga ketika musuh-musuh dan mangsanya dating tidak tahu di mana bunglon berada.

Ekor yang ada pada reptil dapat di gunakan untuk membantu dalam proses bergerak seperti yang di lakukan oleh ular yang akan menggunakan otot tubuhnya untuk dapat terus bergerak maju.

Dan yang terakhir adalah bisa atau racun yang setelahnya terdapat pada beberapa jenis umum reptil seperti contohnya ular, komodo dan juga biyawak. Bisa atau racun ini memiliki kandungan racun mematikan yang dapat di gunakan mematikan lawan dam dengan diam mangsanya dalam hitungan detik.

Pengertian, Struktur, Fungsi Tubuh Serta Ciri Reptil Lengkap

Ciri-Ciri Reptil

Mahkluk hidup seperti reptil memiliki beberapa ciri tubuh yang ada di tubuhnya bersipfat unik dengan kelompok vertebrata lainnya. Ciri dari reptil tersebut adalah:

  1. Pada tubuh reptil memiliki sisik kering yang bahannya terbuat dari zat tanduk. Fungsinya adalah merupakan sebagai perlindungan yang diberikan dari lingkungan yang kering.
  2. Reptil dapat berjalan dengan cara melata atau dengan meletakkan seluruh tubuhnya berada tepat tertelungkup di tanah, tetapi pada kasus ular bergerak dengan menggunakan otot yang ada di dalam tubuhnya secara bergantian.
  3. Reptil memiliki dua pasang kaki yang memiliki cakar kuat. Beda dengan penyu adalah yang membentuk kakinya memipih sehingga berbentuk kayuh untuk dapat berenang lebih cepat lagi.
  4. Perkembang biakan dari reptil memiliki dua cara yaitu dengan bertelur atau ovipar dan bertelur melahirkan atau yang di sebut Contoh dari reptil yang berkembang biak dengan cara bertelur adalah penyu, kura-kura dan cicak. Contoh dari reptil bertelur melahirkan atau ovovivipar adalah ular.

Sekianlah penjelasan mengenai Pengertian Reptil, Struktur, Fungsi Tubuh dan Cirinya yang telah di jelaskan oleh seputarpengetahuan.com. Reptil ada di sekitar kita dan memiliki banyak sekali jenisnya. Semoga bermanfaat 🙂

4.9
83